Informasi Sejarah Astrologi Dan Zodiac

informasi Sejarah Astrologi Dan Zodiak

Sejarah zodiak dan Astrologi merupakan wawasan yang menarik untuk dikaji. Dari sudut astronomi, zodiak dikatakan terdiri daripada gugusan buruj atau rasi bintang yang terletak disepanjang lingkaran (garisan) matahari. Bulan dan juga planet-planet di galam galaksi Bima Sakti terletak di dalam lingkaran matahari yang pada masa yang sama berada di ruangan gugusan zodiak. Sumber astrologi pula menyifatkan zodiak sebagai tanda-tanda buruj yang terbahagi kepada dua belas bentuk yang sama besar. Zodiak kini terbahagi kepada tiga belas buruj yang terdiri daripada dua belas tanda-tanda.


Apa ramalan zodiak anda silahkan kunjungi Ramalan Zodiak Online

Istilah zodiak diambil dari perkataan Latin zōdiacus, yang digubah daripada perkataan Greek ζωδιακός κύκλος (zōdiakos kuklos), yang membawa maksud lingkaran kecil haiwan. Istilah ini diambil berikutan fakta yang mengatakan separuh daripada tanda-tanda zodiak Greek purba terdiri daripada makhluk hidup. Pada hari ini, istilah dan juga nama-nama kesemua dua belas tanda-tanda lebih banyak dikaitkan dengan astrologi horoskopik walaupun zodiak masih lagi digunakan sebagai asas rujukan astronomi.
zodiak
Zodiak sebagai kalendar
Sebuah lukisan abad ke-17 daripada Svetitskhoveli yang menggambarkan Yesus Kristus/Isa dalam lingkaran zodiak.
Konsep zodiak berasal dari Babylon dimana pada tahun 2000 Sebelum Masehi digunakan sebagai kaedah untuk memvisualisasikan berlalunya waktu. Seperti kalendar, ianya dibahagikan kepada dua belas bahagian, iaitu dua belas bulan dalam satu tahun. Tanda-tanda zodiak yang digunakan sekarang adalah daripada hasil kajian ahli astronomi Mesir, Ptolemy pada abad kedua Masihi, ketika zodiak sudah digunakan sekurang-kurangnya selama dua ribu tahun.
Tanda-tanda zodiak (astrologi) berserta maksud
Pada abad kelima sebelum masihi, zodiak (astrologi) telah dibagikan kepada dua belas bagian yang sama (satu untuk setiap bulan daripada tahun). Berikut merupakan senarai zodiak astrologi berserta unicode dan terjemahan dengan zodiak Serpentarius diabaikan
  • Aries (): Kambing biri-biri – kawasan ekuinoks musim bunga pada 21 Mac, yang merupakan tempoh tahun baru bagi kalendar purba.
  • Taurus (): Lembu jantan.
  • Gemini (): Si kembar.
  • Cancer (): Ketam – bermulanya musim panas, 21 Jun.
  • Leo (): Singa.
  • Virgo (): Gadis yang masih dara.
  • Libra (): Dacing – musim gugur 21 September.
  • Scorpio (): Kala jengking.
  • Sagittarius (): Centaur si pemanah.
  • Capricorn (): Kambing laut – musim sejuk 21 Disember.
  • Aquarius (): Pembawa air.
  • Pisces (): Ikan.
zodiak-horoskop-ramalan-bintang
imbol zodiak diyakini sebagai adanya periode khusus yang dapat digunakan untuk memprediksikan kehidupan dan kekayaan seseorang yang lahir dalam periode tertentu. Periode tersebut merupakan periode antar bulan mulai dari Januari sampai Desember dari seseorang yang lahir dalam jangka waktu tersebut. Sedangkan astrologis adalah orang yang mempelajari berbagai simbol zodiak dan mereka biasa melakukannya selama beberapa tahun untuk menguasai wawasan tentang makna di balik zodiak.

Astrologi Zaman Kuno

Selama zaman kuno bahkan sebelum umat manusia mulai hidup berkoloni dan sebelum adanya tulisan di muka bumi ini, pengetahuan tentang perubahan posisi bulan, matahari dan objek langit sangatlah berguna. Hal tersebut digunakan untuk memprediksi perubahan musim, menentukan cara hidup, dan sebagai tuntutan kepercayaan atas dewa-dewa.
Bintang dan planet jika dipandang dari sudut zaman modern diidentifikasi sebagai benda-benda angkasa yang memiliki massa dan orbit, bukan sebagai dewa. Namun, orang yang menggunakan cara pengamatan kuno tidak disingkirkan begitu saja karena mereka adalah orang-orang yang membuat perhitungan pertama dan kalender yang masih digunakan hari ini untuk melacak gerakan benda luar angkasa. Hal ini merupakan kebutuhan dasar untuk memprediksi benda-benda langit lainnya seperti komet dan sangat membantu bagi bagi astronomi modern.

Astrologi Mesopotamia

Pada sekitar awal 6000-7000 tahun yang lalu, para imam dari Mesopotamia di lembah musim panas sudah bisa melacak pergerakan planet Venus, bulan dan matahari dalam kaitannya dengan berbagai bintang sepanjang tahun. Bulan, Venus diidenfikasi oleh mereka sebagai dewa dan pergerakan posisi dewa tadi digunakan untuk menunjukkan perubahan musim, musim dingin dan musim panas. Pola bintang terlalu penting untuk diperhatikan, namun peristiwa seperti bintang jatuh dianggap sebagai tanda nasib baik atau sebagai tanda kehancuran yang akan datang tergantung pada pembacaan imam pada waktu itu.
Perjalanan matahari digunakan oleh para astronom India pada masa Veda untuk memahami perubahan musim dan matahari telah diidentifikasi dengan Wisnu yang dikatakan memiliki tiga aspek, yaitu banteng, singa dan ram. Secara kebetulan tiga aspek tersebut menjadi simbol yang kental dalam perkembangan politik India dan Near East selama pemerintahan Alexander Agung.

Simbol, Manusia, dan Benda Angkasa

Orang Mesir kuno menjadi yang pertama dalam mengidentifikasi berbagai tanda atau simbol dan dihubungkan dengan manusia. Mereka pulalah menghubungkan antara berbagai simbol, manusia, bulan, matahari, dan luar angkasa lainnya. Menurut catatan sejarah, sejak 2750 SM para astrolog telah menulis horoskop bagi orang-orang terkemuka di masyarakat Mesir. Namun, mereka tidak berdasarkan simbol zodiak maka mereka bukanlah nenek moyangnya dalam hal pembacaan horoskop zaman sekarang.

Asal Nama Rasi Bintang

Pada saat 1300 SM atau mungkin sebelumnya, orang-orang Assyria di Near East mulai mendapatkan kekuatan dan kendali wilayah lalu menaklukkan sebagian besar wilayah tetangga mereka. Mereka menyadari, dalam perjalanan panjang mereka, bahwa posisi bintang tetap saja sama, bedanya hanya sedikit lebih rendah atau lebih tinggi di angkasa, tetapi pada dasarnya posisinya sama. Hal ini menyebabkan adanya perkembangan rasi bintang, ini adalah dasar dalam pembuatan kalender yang akurat. Beberapa simbol untuk rasi bintang diperoleh dari agama mereka dan juga dari legenda rakyat.
Orang Assyiria awalnya memiliki delapan belas rasi bintang tetapi dikurangi menjadi hanya dua belas pada masa berjayanya Alexander Agung. Pengetahuan tentang perbintangan orang Babilonia dibawa kembali oleh para prajurit Yunani ke Yunani kuno dan imam mereka mengungkapkan bahwa hal tersebut merupakan tambahan pengetahuan yang luar biasa tentang para dewa. Rasi bintang dari zodiak Babilonia ada dua belas, yaitu Aquarius, Capricornus, Aquarius, Sagittarius, Libra, Scorpio, Leo, Spica, Praesepe, Pleiades, Gemini dan Aries.

Zodiak Yunani

Para astrolog Yunani mengubah nama Capricornus, Spica, Praesepe dan Pleiades menjadi Capricorn, Virgo, Taurus dan Cancer. Nama-nama inilah yang diketahui dan dipakai sampai sekarang. Setiap rasi bintang yang dikaitkan dengan dewa atau pahlawan memiliki kepentingan khusus yang terkait dengan setiap simbol zodiak. Pentingnya rasi bintang dapat dilihat dari kekuatan sihir atau keluhuran nama dewa atau pahlawannya.
Kelahiran seseorang adalah hal yang sangat penting bagi orang Yunani. Dengan memakai rasi bintang yang baru, kekuatan orang yang dilahirkan dapat ditentukan, hal ini dapat digunakan orang tua dalam mempersiapkan jalan hidup anak mereka dengan mengetahui dewa atau pahlawan yang akan menjadi pelindung mereka. Orang Yunani kemudian mulai percaya bahwa hidup seseorang sudah ditahbiskan dan pengetahuan tentang horoskop bisa membantu dalam memprediksi setiap peristiwa besar.

Astrologi Modern

Astrologi modern menghidupkan kembali sebagian besar tulisan Ptolomy yang merupakan seorang astronom dan matematikawan Yunani. Kita tidak tahu apakah ada hubungannya dengan pharoahs Mesir. Namun ia adalah kepala perpustakaan di perpustakaan besar Alexandria dan memiliki akses ke setiap berbagai tulisan tentang benda luar angkasa. The Tetrabiblos adalah volume keempatnya dalam astrologi yang menjelaskan setiap secara rinci tentang astronomi yang diketahui oleh orang Yunani kuno.
Kesuksesan bangsa Arab dan Romawi dalam pengetahuan tentang astronomi merupakan hasil dari tulisan Ptolomy. Bangsa Romawi tidak terlalu tertarik pada astronomi daripada orang-orang abad pertengahan dan Yunani, mereka cenderung tidak setuju bahwa hidup seseorang sudah ditakdirkan dan mereka malah lebih suka untuk menempatkan nasib mereka di tangan para dewa dan tindakan mereka sendiri.
Pada saat Kekaisaran Romawi jatuh, masyarakat abad pertengahan kembali ke cerita rakyat lokal dan astrologi itu jatuh kepada masyarakat barat sampai kemudian tulisan Ptolomy ditemukan kembali oleh dunia Arab sekitar pergantian milenium pertama yaitu sekitar tahun 999-1001. Dari zaman Yunani sampai periode renaisans, sebagian besar pengetahuan astrologi tidak berubah meskipun menghilang dari penggunaan sehari-hari selama beberapa ratus tahun. Astrologi ditolak oleh kelompok puritan dan Kristen Protestan dan disebut sebagai hal tidak memenuhi kaidah Kristen. Namun di bagian Katolik Eropa, tanda-tanda zodiak dan horoskop secara teratur telah diidentifikasi dan dikaitkan dengan kekuatan orang suci.
Astrologi menemukan jalan barunya pada abad ke-20 di dunia barat, khususnya di Amerika Serikat di mana orang mencari makna hidup terlebih lagi ketika masyarakat adat wilayah gereja mulai menghilang. Orang-orang menyelidiki agama lain seperti Buddhisme, kaballah, Wicca dan tradisi misterius lainnya sebagai astrologi yang mudah untuk dipelajari. Astrologi dinyatakan memiliki kaitan dan sinergi besar dengan para pembaca tarot dan telah membantu dalam menjaga seni kuno astrologi hidup pada abad ke-21.
Posted by: Hendrik Kurniawan
Informasi, Updated at: 01.28

0 komentar:

Tinggalkan komentar anda